168 0

Bank Sentral Ukraina Melihat Janji Dan Ancaman Dalam Bitcoin

Bank sentral Ukraina melihat crypto sebagai ancaman terhadap stabilitas keuangan makro dan peluang yang menjanjikan untuk pembayaran yang lebih baik pada saat yang bersamaan.

Bank sentral Ukraina melihat baik dan buruk dalam aset digital, mengambil pendekatan yang lebih skeptis terhadap crypto karena masalah keuangan dan ekonomi yang disebabkan oleh invasi, menurut kantor pers NBU.

Pada April 2022, NBU  melarang warga negara untuk membeli mata uang kripto seperti Bitcoin menggunakan mata uang nasional, hryvnia (UAH), hanya mengizinkan pembelian tersebut melalui akun mata uang asing. Bank sentral juga menetapkan batas bulanan untuk pembelian semacam itu, melarang warga Ukraina membeli lebih banyak crypto senilai lebih dari 100.000 UAH ($3.300) per bulan. Pembatasan juga berlaku untuk transaksi peer-to-peer lintas batas.

Pembatasan administratif yang melibatkan operasi dengan cryptocurrency di Ukraina bersifat sementara, seorang petugas pers untuk NBU mengatakan kepada Cointelegraph pada 9 Maret. Batasan tersebut akan “secara bertahap melemah karena fungsi ekonomi dan pasar keuangan Ukraina menjadi normal,” kata NBU, menambahkan :

Menurut regulator, pembatasan yang ditentukan diperlukan untuk Ukraina guna menstabilkan situasi di pasar valuta asing dan menjaga stabilitas keuangan makro.

“Transaksi dengan mata uang kripto dapat digunakan untuk melewati peraturan mata uang, khususnya — sebagai saluran keluar modal yang tidak produktif dari negara tersebut, yang saat ini menimbulkan ancaman terhadap stabilitas keuangan makro,” kata perwakilan NBU.

Bank sentral Ukraina juga melihat risiko “substitusi mata uang nasional dan munculnya sirkulasi uang paralel.” Menurut NBU, risiko tersebut sangat tinggi selama perang dan berada di luar kendali efektif regulator. “Ini dapat menimbulkan ancaman terhadap kedaulatan moneter negara,” kata juru bicara NBU, menambahkan:

Meskipun mengambil pendekatan yang hati-hati terhadap crypto selama perang, bank sentral Ukraina masih optimis pada inovasi teknologi yang terkait dengan aset digital. Menurut NBU, ada banyak janji yang terkait dengan crypto, termasuk akses yang lebih baik ke layanan keuangan, persaingan di bidang layanan pembayaran, daya tarik investasi, donasi crypto, dan manfaat lainnya.

Dengan demikian, bank sentral mendukung kebutuhan untuk menciptakan “kondisi yang beradab untuk pengembangan pasar aset virtual di Ukraina,” kata kantor pers NBU.

Pernyataan terbaru dari NBU datang segera setelah Yurii Boiko, komisaris Komisi Nasional Pasar Saham dan Sekuritas Ukraina, menyatakan bahwa perang  tidak berdampak pada sikap peraturan otoritas . Menurut pejabat itu, Ukraina terus mengikuti jejak Uni Eropa terkait undang-undang aset digital.