292 0

Bunga Utang Pemerintah Amerika Serikat Akan Sama Dengan 3X Kapitalisasi Pasar Bitcoin Pada Tahun 2023

Amerika Serikat akan membayar bunga utang lebih dari $1 triliun tahun depan, setara dengan tiga atau lebih kapitalisasi pasar Bitcoin dengan harga saat ini.

Analisis terbaru dari data ekonomi makro AS telah membuat salah satu ahli strategi pasar memprediksi pengetatan kuantitatif (QT) berakhir untuk menghindari “bencana krisis utang.”

Federal Reserve AS terus menghapus likuiditas dari sistem keuangan untuk melawan inflasi, membalikkan pencetakan uang era COVID-19 selama bertahun-tahun.

Sementara kenaikan suku bunga tampaknya akan terus menurun dalam ruang lingkup, beberapa orang sekarang percaya bahwa Fed akan segera memiliki satu opsi – untuk menghentikan proses sama sekali.

“Mengapa Fed tidak punya pilihan selain memangkas atau mengambil risiko bencana krisis utang,” kata Sven Henrich, pendiri NorthmanTrader.

Henrich mengunggah bagan yang menunjukkan pembayaran bunga atas pengeluaran pemerintah AS saat ini, yang sekarang meluncur menuju $1 triliun per tahun.

Angka yang memusingkan, bunga berasal dari utang pemerintah AS yang lebih dari $31 triliun, dengan The Fed mencetak triliunan dolar sejak Maret 2020. Sejak itu, pembayaran bunga telah meningkat sebesar 42%, catat Henrich.

Fenomena tersebut tidak luput dari perhatian di tempat lain di lingkaran crypto. Akun Twitter populer Wall Street Silver membandingkan pembayaran bunga sebagai bagian dari pendapatan pajak AS.

“AS membayar Bunga $853 Miliar untuk Hutang $31 Triliun pada tahun 2022; Lebih dari Anggaran Pertahanan pada tahun 2023. Jika Fed mempertahankan suku bunga pada level ini (atau lebih tinggi), kita akan mendapatkan $1,2 triliun hingga $1,5 triliun bunga yang dibayarkan atas utang tersebut,”  tulisnya .

“Pemerintah AS mengumpulkan pajak sekitar $4,9 triliun.”

Bunga Utang Pemerintah Amerika Serikat Akan Sama Dengan 3x Kapitalisasi Pasar Bitcoin Pada Tahun 2023
Suku bunga pada grafik utang pemerintah AS (tangkapan layar). Sumber: Wall Street Silver/ Twitter

 

 

Skenario seperti itu mungkin menjadi musik di telinga mereka yang memiliki paparan Bitcoin yang signifikan. Periode likuiditas yang “mudah” berhubungan dengan peningkatan selera terhadap aset-aset berisiko di seluruh dunia investasi arus utama.

Pelonggaran The Fed dari kebijakan itu menyertai pasar beruang Bitcoin tahun 2022, dan “poros” dalam kenaikan suku bunga dengan demikian dilihat oleh banyak orang sebagai tanda pertama dari kembalinya waktu “baik”.

Namun, tidak semua orang setuju bahwa dampak pada aset berisiko, termasuk crypto, akan menjadi positif sebelum itu.

Mantan CEO BitMEX Arthur Hayes percaya bahwa kekacauan akan datang lebih dulu , membawa Bitcoin dan altcoin ke posisi terendah baru sebelum kebangkitan jangka panjang apa pun dimulai.

Jika Fed menghadapi kekurangan pilihan untuk menghindari kehancuran, Hayes percaya bahwa kerusakan akan terjadi sebelum QT memberi jalan untuk pelonggaran kuantitatif.

“Skenario ini kurang ideal karena itu berarti bahwa setiap orang yang membeli aset berisiko sekarang akan bersiap untuk penarikan besar-besaran dalam kinerja. 2023 bisa sama buruknya dengan 2022 sampai Fed berputar,” tulisnya dalam posting blog bulan ini.