Pada saat banyaknya penipuan NFT merajalela, Coinbase Wallet telah memperkenalkan fitur keamanan baru yang bertujuan untuk melindungi token pengguna. Dalam pernyataan yang dirilis pada awal minggu ini, aplikasi Wallet mencatat bahwa pemutakhiran adalah bagian dari upayanya untuk meningkatkan keamanan dan pengalaman pengguna. Oleh karena itu, saat Anda berinteraksi dengan aplikasi dompet Anda, Anda akan melihat beberapa perubahan.

Ini berkisar dari fitur yang meningkatkan transparansi dan keamanan blockchain hingga fitur yang membantu pratinjau transaksi. Selain itu, peringatan persetujuan token, daftar blokir untuk dApps yang ditandai, dan fitur pengelolaan token spam juga telah ditambahkan. Yang terakhir secara otomatis menyembunyikan aset berbahaya yang dijatuhkan dari udara.

Menurut Ayoola John, manajer produk Coinbase, fitur baru ini diperlukan untuk mengungkap transaksi kripto. Seringkali, mereka “mengintimidasi dan kurang transparan,” yang menyebabkan pengguna menjadi korban “serangan phishing, airdrop berbahaya, dan jenis penipuan lainnya.”

Meskipun demikian, fitur pratinjau transaksi akan memungkinkan pengguna dompet Coinbase untuk lebih memahami konsekuensi dari keterlibatan dengan smart contract. Oleh karena itu, mereka akan dapat memahami bagaimana hal itu akan mengubah saldo dompet mereka bahkan sebelum mereka masuk. Mengenai peringatan persetujuan token, mereka akan memberi tahu pengguna dApps yang mencoba mencuri NFT dan crypto mereka.

Selain itu, jika Anda berinteraksi dengan dApp yang ditandai, Anda akan menerima peringatan. Ini harus mengurangi jumlah pengguna yang berinteraksi dengan kontrak pintar yang berpotensi berisiko. Akibatnya, orang akan kehilangan lebih sedikit aset digital karena serangan phishing dan penguras dompet.

Fitur-fitur baru datang pada saat beberapa serangan phishing profil tinggi telah terjadi, menyoroti kebutuhan untuk melindungi pengguna. Baru-baru ini, Kevin Rose, pendiri Proof, menjadi korban serangan phishing yang mengambil NFT senilai lebih dari $1 juta dari dompetnya. Sementara, minggu lalu, akun Twitter resmi untuk koleksi Robinhood dan Azuki NFT disusupi dan digunakan untuk mempromosikan berbagai penipuan.