332 0

Inggris berkomitmen £13 juta untuk penelitian perawatan kesehatan AI mutakhir

Inggris telah mengumumkan investasi £13 juta dalam penelitian AI mutakhir dalam sektor perawatan kesehatan.

Pengumuman yang dibuat oleh Sekretaris Teknologi Michelle Donelan ini menandai langkah maju yang besar dalam memanfaatkan potensi AI dalam merevolusi perawatan kesehatan. Investasi ini akan memberdayakan 22 proyek pemenang di seluruh universitas dan perwalian NHS, dari Edinburgh hingga Surrey, untuk mendorong inovasi dan mengubah perawatan pasien.

Dr Antonio Espingardeiro, anggota IEEE dan ahli perangkat lunak dan robotika, berkomentar:

Dengan semakin canggihnya, AI dapat secara efisien melakukan tugas-tugas yang biasanya dilakukan oleh manusia. Potensi teknologi dalam bidang medis sangat besar—ia dapat menganalisis sejumlah besar informasi dan, jika digabungkan dengan pembelajaran mesin, menelusuri catatan dan menyimpulkan pola atau anomali dalam data, yang jika tidak dilakukan manusia akan membutuhkan waktu puluhan tahun untuk menganalisisnya.

Kami baru saja mulai melihat awal dari era baru di mana pembelajaran mesin dapat memberikan nilai substansial dan mengubah peran tradisional dokter. Kemampuan sebenarnya dari teknologi ini sebagai pembantu sektor kesehatan belum sepenuhnya terwujud. Di masa depan, kita bahkan mungkin dapat memecahkan beberapa tantangan dan masalah terbesar di zaman kita.

Salah satu proyek menonjol yang menerima dana adalah Pusat Ilmu Intervensi dan Bedah University College London . Dengan hibah melebihi £500.000, para peneliti bertujuan untuk mengembangkan platform robotika bedah semi-otonom yang dirancang untuk meningkatkan pengangkatan tumor otak. Teknologi perintis ini menjanjikan peningkatan hasil operasi, meminimalkan komplikasi, dan mempercepat waktu pemulihan pasien.

“Dengan peningkatan adopsi AI dan robotika, kami akan segera dapat memberikan skalabilitas yang dibutuhkan sektor kesehatan dan membangun pemberian perawatan yang lebih proaktif,” tambah Espingardeiro.

Proyek University of Sheffield, didukung oleh £463.000, difokuskan pada aspek penting perawatan kesehatan – nyeri saraf kronis. Pendekatan inovatif mereka bertujuan untuk memperluas dan meningkatkan perawatan untuk kondisi ini, yang memengaruhi satu dari sepuluh orang dewasa di atas 30 tahun.

Proyek University of Oxford, didukung oleh £640.000, berusaha untuk mempercepat penelitian menjadi model AI dasar untuk prediksi risiko klinis. Dengan menganalisis kondisi kesehatan seseorang saat ini, model AI ini dapat secara akurat meramalkan kemungkinan masalah kesehatan di masa depan dan merevolusi strategi intervensi dini.

Sementara itu, Universitas Heriot-Watt di Edinburgh telah mendapatkan £644.000 untuk mengembangkan sistem terobosan yang menawarkan umpan balik waktu nyata kepada ahli bedah peserta pelatihan yang mempraktikkan prosedur laparoskopi, juga dikenal sebagai operasi lubang kunci. Teknologi ini menjanjikan untuk meningkatkan kemampuan calon ahli bedah dan meningkatkan kualitas perawatan kesehatan secara keseluruhan.