Sebuah artikel yang diterbitkan belum lama ini menyatakan bahwa seorang hakim yang bekerja di pengadilan di Kolombia baru-baru ini memimpin sidang hukum pertama yang dilakukan di metaverse. Menurut pengadilan, proses persidangan tampak “lebih otentik daripada percakapan video.”

Menurut sebuah laporan yang dipublikasikan oleh Reuters pada tanggal 24 Februari, pada tanggal 15 Februari, Pengadilan Administratif Magdalena Kolombia mengadakan kasus pengadilan di metaverse, yang terdiri dari peserta yang terlibat dalam perselisihan lalu lintas.

Pengaduan yang diluncurkan terhadap polisi berlangsung selama dua jam, diajukan oleh serikat transportasi regional, dan akan “sebagian” berlanjut di metaverse. Bukan tidak keluar dari pertanyaan bahwa putusan juga akan tiba di metaverse.

Ruang sidang virtual ditempati oleh avatar para peserta, dan hakim, Maria Quinones Triana, mengenakan jubah hitam yang cocok untuk persidangan.

Dikatakan bahwa Columbia adalah salah satu negara pertama di dunia yang bereksperimen dengan proses peradilan yang berlangsung di metaverse. Menurut pernyataan yang diperoleh Reuters dari Quinones, dia menggambarkan pertemuan itu sebagai perasaan “lebih otentik daripada percakapan video.”

Ini datang sebagai hasil dari penelitian terbaru yang dilakukan dan diterbitkan oleh CoinWire pada 16 Januari, yang menunjukkan bahwa 69% responden berpikir bahwa metaverse pada akhirnya akan mempengaruhi perilaku sosial sebagai akibat dari cara-cara baru yang digunakan untuk rekreasi dan kegiatan. Ini terjadi sebagai akibat dari fakta bahwa 69% responden berpikir bahwa metaverse pada akhirnya akan mempengaruhi perilaku sosial sebagai akibat dari cara-cara baru yang digunakan untuk rekreasi dan kegiatan.

Jika ini diperhitungkan, maka, menurut pendapat Hackl, “cara kita bersosialisasi akan sangat dipengaruhi oleh metaverse.”

Pengalaman di metaverse tersedia bagi para tamu untuk mengambil bagian di Forum Ekonomi Dunia yang terjadi pada bulan Januari tahun ini. Peserta konferensi ditawari kesempatan untuk mengambil bagian dalam “Desa Kolaborasi Global,” yang merupakan nama yang diberikan untuk sesi digital imersif 3D forum itu sendiri. Sesi-sesi ini tersedia bagi mereka sepanjang konferensi.