Sepak bola Liga Premier menandatangani perjanjian NFT dengan Sorare. Perjanjian tersebut memberikan Sorare lisensi empat tahun untuk menjual kartu olahraga digital pemain dari masing-masing dua puluh klub Liga Premier, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Sorare pada hari Senin.

Sky News melaporkan pada bulan Oktober bahwa nilai tahunan dari perjanjian tersebut bisa mencapai 30 juta pound ($37,13 juta). Sorare menolak mengomentari kebenaran angka yang dilansir Sky News.

Kartu dalam game Sorare dibeli dan diperdagangkan sebagai NFT, sejenis aset berbasis blockchain, menggunakan mata uang kripto atau mata uang tradisional. Dalam putaran pendanaan tahun 2021 yang dipimpin oleh SoftBank, Sorare of Paris mengumpulkan $680 juta dengan nilai $4,3 miliar.

Sejak 2021, pengawas perjudian Inggris telah menyelidiki Sorare untuk menentukan apakah permainannya merupakan perjudian. Pekan lalu, CEO Sorare Nicolas Julia mengatakan kepada wartawan bahwa penyelidikan masih berlangsung. Pada bulan November, regulator perjudian Prancis menginstruksikan perusahaan untuk memodifikasi permainan, seperti memperluas opsi permainan gratisnya.

Cara penggemar mengikuti tim dan pemain favorit mereka berubah, dan Liga Premier saat ini sedang mencari cara baru untuk terlibat dengan penggemar, menurut kepala eksekutif Liga Premier Richard Masters.