Pertukaran terdesentralisasi (DEX) SushiSwap akan, dalam waktu dekat, mengalihkan seratus persen dari biaya perdagangan yang dikumpulkan di platform ke perbendaharaannya untuk membayar operasi dan pemeliharaan yang sedang berlangsung untuk jangka waktu satu tahun. Keputusan ini dibuat sesuai dengan proposal tata kelola yang disetujui pada 23 Januari.

Setelah menerima peringatan dari CEO bahwa pasar berpotensi menjadi tidak stabil, keputusan untuk mengambil tindakan dibuat “Bahkan setelah menurunkan biaya operasional tahunan dari $9 juta menjadi $5 juta di tengah musim dingin kripto yang berlarut-larut, hampir tidak memiliki landasan pacu yang cukup dalam perbendaharaannya untuk bertahan selama 1,5 tahun lagi.

Jika proposal ini diterima, pendapatan yang dibawa ke kas akan dibagi antara ETH dan USDC dengan cara yang sama satu sama lain, dan diperkirakan bahwa pendapatan ini akan berjumlah sekitar $6 juta selama tahun depan.”

Dalam mosi kedua yang dimasukkan ke pemungutan suara dan disahkan pada hari yang sama, 99,85 persen pemilih memutuskan untuk “mencakar” 10.936.284 token SUSHI dengan nilai total $14,8 juta. Token ini telah didistribusikan ke penyedia likuiditas awal pada peluncuran DEX pada tahun 2020 tetapi tidak ada yang mengklaimnya. Mosi itu disetujui.

Pengguna SushiSwap yang menyediakan likuiditas perdagangan untuk bursa sepanjang bulan Agustus 2020 dan Februari 2021 memenuhi syarat untuk mengklaim hadiah, yang telah tersedia bagi pengguna selama lebih dari dua tahun pada saat itu.

Beberapa komentator mengatakan bahwa “orang-orang telah mendapatkan sushi mereka adil dan persegi,” dan bahwa hak mereka atas aset ini tidak boleh disangkal karena fakta ini. Selain itu, mereka menyatakan bahwa “orang-orang telah mendapatkan sushi mereka adil dan persegi.”

Yang lain telah menyuarakan dukungan mereka untuk clawback atas dasar bahwa itu menghilangkan “SUSHI menganggur yang mungkin digunakan lebih tinggi.”

Uang akan ditransfer ke akun umum yang digunakan SushiSwap.