Alat kecerdasan buatan yang dikembangkan oleh para peneliti di Universitas Rochester dapat membantu penderita penyakit Parkinson menilai tingkat keparahan gejala mereka dari jarak jauh dalam hitungan menit. Sebuah studi di npj Digital Medicine menjelaskan alat baru ini, yang membuat pengguna mengetukkan jari mereka 10 kali di depan webcam untuk menilai kinerja motorik pada skala 0-4.

Dokter sering kali meminta pasien melakukan tugas motorik sederhana untuk menilai gangguan gerakan dan menilai tingkat keparahannya menggunakan pedoman seperti Skala Peringkat Penyakit Parkinson Terpadu Masyarakat Gangguan Gerakan (MDS-UPDRS). Model AI memberikan penilaian cepat menggunakan pedoman MDS-UPDRS, yang secara otomatis menghasilkan metrik komputasi seperti kecepatan, amplitudo, frekuensi, dan periode yang dapat ditafsirkan, distandarisasi, dapat diulang, dan konsisten dengan buku panduan medis. Ia menggunakan atribut-atribut tersebut untuk mengklasifikasikan tingkat keparahan getaran.

Tugas mengetuk jari ini dilakukan oleh 250 partisipan global yang mengidap penyakit Parkinson dan penilaian sistem AI dibandingkan dengan penilaian yang dilakukan oleh tiga ahli saraf dan tiga dokter perawatan primer. Meskipun kinerja ahli saraf sedikit lebih baik daripada model AI, model AI mengungguli dokter layanan primer dengan sertifikasi UPDRS.

Tes tingkat keparahan penyakit Parkinson berbasis AI menghasilkan metrik komputasi seperti kecepatan, amplitudo, frekuensi, dan periode, dan menggunakan atribut tersebut untuk mengklasifikasikan tingkat keparahan getaran. 

“Temuan ini bisa berdampak besar bagi pasien yang mengalami kesulitan mendapatkan akses ke ahli saraf, membuat janji temu, dan bepergian ke rumah sakit,” kata Ehsan Hoque, seorang profesor di Departemen Ilmu Komputer Rochester dan salah satu direktur Rochester Human-Computer. Laboratorium Interaksi. “Ini adalah contoh bagaimana AI secara bertahap diperkenalkan ke dalam layanan kesehatan untuk melayani orang-orang di luar klinik dan meningkatkan kesetaraan dan akses terhadap kesehatan.”

Penelitian ini dipimpin oleh Md. Saiful Islam, seorang rekan PhD Google dan seorang mahasiswa pascasarjana di bidang ilmu komputer yang dibimbing oleh Hoque. Tim ilmuwan komputer berkolaborasi dengan beberapa anggota Departemen Neurologi Pusat Medis, termasuk profesor Jamie Adams; Ray Dorsey, Profesor Neurologi David M. Levy; dan profesor rekanan Ruth Schneider.

Para peneliti mengatakan metode mereka dapat diterapkan pada tugas motorik lainnya, yang membuka pintu untuk mengevaluasi jenis gangguan gerakan lain seperti ataksia dan penyakit Huntington. Penilaian penyakit Parkinson yang baru tersedia secara online, meskipun para peneliti mengingatkan bahwa hal ini mencerminkan teknologi yang sedang berkembang dan pada tahap awal ini tidak boleh dipertimbangkan, dengan sendirinya dan tanpa masukan dari dokter, sebagai ukuran pasti mengenai keberadaan atau tingkat keparahan penyakit.